Home > Aremania, Pengetahuan > SEJARAH NAMA KOTA SANGATTA

SEJARAH NAMA KOTA SANGATTA

Semenjak beberapa minggu tinggal di kota Sangatta timbul keinginan untuk mengetahui asal-usul nama kota ini. Akhirnya ayas mencoba googling untuk mencari informasi, supaya nawak2 bisa juga mengetahui dan berbagi informasi.

Kota Sangatta dengan nama yang demikian bukan tidak memiliki sejarah. Banyak versi yang berbeda menafsirkan dengan perkiraan dan praduga yang tidak berdasar pada kenyataan yang sebenarnya. Sehingga para pendatang yang baru di sini banyak yang tidak mengetahui asal mula nama kota tersebut, sehingga disesatkan oleh cerita rekayasa yang dikembangkan dari mulut ke mulut.

Sebagai bagian dari masyarakat Sangatta penulis merasa berkepentingan untuk segera meluruskan cerita ini agar tidak menjadi simpang-siur. Meskipun beliau juga hanyalah pendatang namun sudah tinggal dan menetap di kota Sangatta sejak tahun 1979, ketika itu masih anak-anak saat keluarganya pindah ke kota ini.

Kota Sangatta telah mengalami beberapa kali perubahan ejaan dan penulisannya nama. Sejak semula namanya adalah SENGATA, (lihat peta 1980an) nama Sengata ini memang telah ada sejak sebelum jaman penjajahan, karena diambil berdasarkan nama seorang kepala adat masyarakat Kutai yang sangat terkenal pada masa kejayaan kerajaan Kutai di Tenggarong. Dan nama Sengata tetap disebut demikian hingga negara kita telah merdeka.

Pada perkiraan sekita tahun 1950 – 1970 di Sengata banyak dikunjungi pengusaha dari Philipina yang membeli kayu log secara besar-besaran. Sehingga pada waktu itu penduduk Sengata rata-rata berpenghasilan sangat tinggi, yang dikenal oleh penduduk dengan istilah “Banjir Cup”. (inilah salah satu alasan mengapa harga barang di Sengata cukup mahal). Oleh karena pengaruh lidah dan dialek orang-orang asing tersebut mereka menyebut SANGATA dan selalu menulis dengan ejaan yang demikian. Karena pada waktu itu Sangata hanyalah desa kecil yang cukup terpencil, maka pemerintah tidak terlalu memperhatikan akan perubahan ejaan tersebut.

Seiring dengan jaman tersebut dilanjutkan dengan masuk dan hadirnya Perusahaan Pertambangan Minyak Negara yang sekarang PERTAMINA juga mulai beroperasi di Sengata. Pada awal-awal sejak masa survei itu banyak juga pendatang mancanegara dari negara Australia. Lidah mereka pula yang cenderung menambahkan doble TT sehingga penulisannya menjadi SANGATTA.

Ketika Sangatta sudah menjadi Kabupaten, Bapak Bupati Awang Faroek pernah mencoba mengembalikan namanya menjadi SENGATA, namun setelah digantikan oleh Bapak Bupati Isran Nor dirubah menjadi SANGATTA lagi, entah atas pertimbangan dari mana. Pengaruh ini berlanjut hingga sekarang. Meskipun penduduk Sangatta Lama masih terbiasa menyebut Sengata baik secara langsung maupun melalui kelembagaan daerah. Namun pada jalur pemerintahan kita terpaksa mengikuti yang telah ditetapkan.

(sumber : starnet)

Yang lebih parah lagi sekarang di Google Map malah ditulis SANGATTE, ini tambah ga jelas…

SEMOGA BERMANFAAT

Categories: Aremania, Pengetahuan
  1. December 9, 2014 at 9:36 pm

    Harus d prbnyakan wisata”nya agar lbih bnyak orng” mngunjungii sangatta

    • March 11, 2015 at 12:06 am

      kalo saya melihat pariwisata di kutim masih kurang pengelolaannya

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: