Home > Cerpen/Dongeng > Cerpen : Pak Polisi, Uang Saya Tinggal Rp.40.500,-

Cerpen : Pak Polisi, Uang Saya Tinggal Rp.40.500,-

Oleh : Ordinary Man
Tepat tgl 20 okt 2011, pagi ini gue pinjam uang sama nyokap 50rb buat ngantor, jujur secara pribadi gue malu tapi apa boleh buat, karena uang hasil dari kerja gue udah gue investasikan buat beli mesin jahit dll nya untuk bulan depat memulai usaha gue (berharap biar kedepannya bisa lebih baik dan usaha ini bisa dijadikan usaha keluarga). Karena gue pengen ngerubah nasib keluarga gue, terutama biar nyokap gue ngak jualan kue basah terus-terusan, kasihan nyokap gue dan seharusnya nyokap gue udah saatnya menikmati hari tua nya dengan bersenang-senang sama cucu nya (anak dari abang gue).

Hari ini tak terasa udah jam 5 sore, waktu yang gue tunggu-tunggu untuk secepatnya bergegas pulang dari kantor. Dan ngak terasa tinggal 11 hari lagi masa kerja gue dikantor ini, ingin rasanya usaha yang gue mau coba bangun segera terwujud, hehehehe. .. On the way gue pulang kerumah (with my lovely motor cycle, exactly), ngak disangka ada polisi yang stopin gue, padahal gue merasa ngak ada yang gue langgar peraturan lalu lintas nya. Saat itu waktu menunjukkan pukul 5.15  sore (lokasi di lampu merah daerah Jakarta Barat)..

Polisi      : kamu stop!!!

Gue         : sore pak, ada apa pak?

Polisi     : kamu tau kesalahan kamu?

Gue        : (nasip..nasip, salah gue apa ya???) salah saya apa pak?

Polisi    : kamu ngak menyalakan lampu depan!

Gue       : (padahal masih sore, baru jam 5.15) tapi pak, motor yang lain pun masih banyak yang belum nyalain?

Polisi    : iya saya tau, nanti yang lain juga akan ditindaklanjuti!! (sambil buka buku tilang nya dia), saya tilang ya?

Gue       : (ya Tuhan..) jangan ditilang pak, saya juga mau menyalakan lampu depannya kok pak, dan mungkin saya salah satu dari sekian banyak motor yang telat nyalain lampu nya (emang pada saat itu masih banyak juga yang belum nyalain lampunya, karena emang baru peralihan dari sore ke malam).

Polisi    : saya tau, yang lain ya nanti. Jadi gimana? saya tilang aja kamu nya ya.

Gue       : (saking gue merasa ini ngak adil) ok pak, bapak tilang aja.

Polisi    : baik, saya tilang SIM kamu (sambil tulis-tulis buku tilang dia). Kamu yakin mau saya tilang? sesuai pasal, harga nya 100rb lho, ngak mau saya bantu aja?

Gue       : (dalem hati, kalo bapak bantu pun dalam bentuk apa pak??) jujur pak, saya lagi benar-benar ngak ada uang. Uang saya di dompet tinggal Rp.40.500 (dari 50rb yang dipinjamin sama nyokap gue).

Polisi    : yauda, kalo gitu ditilang aja, nanti kamu tinggal ikut di pengadilan jakarta barat (dengan gaya sombongnya).

Gue       : baik pak, bapak tilang aja. Kalo bapak tilang, saya minta slip yang warna biru pak.

Polisi    : emang kamu pernah dapat yang slip warna biru?

Gue       : pernah pak (sok tau aja deh gue, padahal belom pernah), saya minta no rekening nya aja dan nama banking nya, jadi saya tau saya harus setor kemana uang nya (dalem hati, owmaigat..isi dompet gw lagi cenat cenut ini).

Polisi    : (tepat jam 05.30 sore) yauda, kamu nanti tinggal bayar aja ke bank BRI di daerah Jakarta Barat. Ngak usah buru-buru, besok juga bisa bayarnya (dengan gaya cengan nya yang sombong nya minta ampun).

Gue       : ok pak, terima kasih (agak jengkel juga sih). Oiya, nama bapak siapa? karena namanya bapak di ini slip ngak jelas nih tulisannya.

Polisi   : nama saya Mah*udin (ane samarin aja namanya), saya perjelas ya tulisannya (ane maklum gan, kertas nya bahan carbonize), pangkat Briptu (wew….that’s good) , kesatuan Jakarta Barat (lokasi tepatnya ane sumpetin aja deh ye).

Gue      : ok pak, secepatnya akan saya tebus SIM saya (langsung gue jalan tanpa basa basi nasi basi lagi daaahhh gan).

Dari kejadian ini, gue sadar gue siapa, gue hanya orang awam yang ngak begitu ngerti dengan cara hukum yang sebenarnya seperti apa peraturannya. Karena jujur gue merasa ngak adil, gue merasa ngak ada salah sama pak Polisi dan ngak ingin cari masalah dengan pak Polisi. Setelah gue pikir-pikir, benar perkataan temen gue “punya uang, punya kekuatan dan punya massa. Baru loe bisa jadi pemimpin, karena dengan 3 itu baru loe yang bisa pegang kendali terhadap segelintir orang-orang yang munafik” (temen yang dulu nya ex JenLap dari salah satu pergerakan mahasiswa di Jakarta). Gue tau kondisi keluarga gue (bukan orang kaya raya), jadi gue cuma bisa berandai-andai untuk coba menyampaikan pesan sama pak Polisi tadi (yang tilang gue)…

“Pak, jangan memanfaatkan keadaan untuk mencari sesuap nasi dengan cara seperti itu. Saya juga butuh uang untuk mencari sesuap nasi, tapi dengan cara yang halal dan bijak. Andai orang tua saya mampu atau ada lembaga yang siap membiayai saya sepenuhnya, saya juga mau masuk instansi kepolisian seperti bapak, biar bisa jadi Jendral atau jadi pangkat yang paling tinggi sekalian. Pada saat pangkat saya berada di atas, justru orang macam andalah yang saya bidik, karena anda hanya memalukan instansi anda sendiri dengan cara seperti itu tadi. Jika nanti Perang Dunia ke-3 itu benar-benar terjadi, dan kalo orang seperti anda nanti nya yang ikut perang, saya sebagai masyarakat biasa ngak tau KIBLAT saya harus kemana dan ke siapa? ke pihak anda? ke negara anda? ke negara yang menjajah? atau jadi sekutu? I’m just following my own step with God’s guidance and not trying to following you, sir”

Gajian bulan ini, gue akan bayar 100rb (biaya tilang) itu ke BRI, paling tidak itu uang masuk ke kas negara dan gue merasa dengan bayar uang segitu ngak akan membuat gue kelaparan di keesokan hari nya, malah mungkin rejeki berlimpah yang datang kepada gue (amien..).

Ingat mantan aktivis UI (Soe Hok Gie)?? gue tertarik dengan serangkaian tulisan-tulisan nya.

“Lebih baik diasingkan daripada menyerah dengan kemunafikan”

“Bagiku sendiri, politik adalah barang yang paling kotor, lumpur-lumpur yang kotor (entah itu politik negara, politik bisnis atau pun politik instansi). Tapi suatu saat dimana kita tidak dapat menghindari diri lagi, maka terjunlah!!!”

“I’m not an idealist, but i’m a bitter realist”

Andai saja hukum benar-benar berjalan sesuai dengan aturan yang berlaku (cobalah ambil contoh dari peristiwa pemberantasan korupsi di Hongkong tahun 1973), mungkin di negara yang gue lahir ini ngak akan ada lagi yang namanya Korupsi dan tindakan suap menyuap.

For you sir Mah*udin, i’m not smart and i’m not brilliant too sir. But if you say i’m stupid, sory sir.. i’m not idiot. Maybe i don’t know your law rules in details, and i just can blink to know that law rules, but i’m not blind sir even just blink my eyes. I’m proud with No*man K*maru, that’s the name i called Briptu, not Briptu like you sir.

“You won’t believe your eyes guys, but your eyes will not believe your ears”

 

Categories: Cerpen/Dongeng
  1. AGUS
    January 8, 2012 at 11:51 pm

    SEHARUSNYA PARA TERORIS ITU MEMBURU KORUPTOR DAN ANTEK-ANTEKNYA.

    • January 10, 2012 at 3:51 pm

      hahahaha…biasalah mas. Sebagian Oknum Polisi memang kayak gitu.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: